SELAMAT DATANG ^_^.................. INFO PEMESANAN BIBIT TANAMAN "BUAH TIN", DAN INFO PEMESANAN TEH DAUN TIN, Silahkan Sms Ke : 085733500171 (Aziz), Atau bisa melalui facebook yang ada pada sisi kanan Web ini - Terima Kasih Atas Kunjungannya...

Selasa, 01 Januari 2013

Mengenal Tanaman Dan Buah Tin ( Buah Yang Tertulis Dalam Kitab Suci Al-Qur'an - At Tiin, Injil, Zabur, Taurat )




Klasifikasi ilmiah :

Kerajaan           : Plantae

Divisi                 : Magnoliophyta

Kelas                 : Magnoliopsida

Ordo                  : Rosales

Famili                : Moraceae

Genus                : Ficus

Upagenus          : Ficus

Spesies               : F. carica

Nama binomial : Ficus carica L. (lateks)




Deskripsi :

       Ficus carica adalah spesies tanaman berbunga dalam genus Ficus, dari keluarga Moraceae, yang dikenal sebagai Buah Tin, nama tersebut diambil dari bahasa Arab (at-tin), sedangkan dalam bahasa Inggris disebut fig (Common Fig)figue (Prancis),  feige (Jerman), higo (Spanyol), fico (Italia), figu (Austria),  figo (Portugis), dan di China  disebut “Wú Huā Guǒ.
     Pohon tin masih termasuk kerabat pohon beringin. Pohon tin dapat bertumbuh besar dan dapat tumbuh tinggi mencapai ketinggian 6,9 sampai 10 meter (23 - 33 kaki), dengan batang lunak berwarna abu-abu halus kecoklatan, memiliki getah lateks mengandung susu berlebihan atau susu getah (latisifer) yang menyebabkan iritasi pada kulit manusia.
     Buah Tin berbeda dengan Buah Ara yang disebut di indonesia, Buah Tin dalam bahasa inggris disebut Common fig atau Edible Fig, sedangkan buah Ara disebut Wild Fig dalam bahasa Inggris. Dan buah Ara umumnya hidup di hutan dan tidak untuk dikonsumsi manusia melainkan untuk makanan hewan pemakan buah. Jadi sampai disini agar dipahami betul perbedaan antara buah tin dengan buah ara yang ada di hutan. Keduanya memang memiliki kesamaan Genus (Ficus) tapi berbeda spesies. Sedangkan Buah Tin (Buah yang disebut dalam Al-Qur'an) Bisa dikonsumsi buahnya dan Daunnya dapat digunakan untuk obat. Mari kita simak sama sama ^_^






Habitat :
     Pohon tin dapat tumbuh di dataran mediteranian, di tempat yang beriklim tropis maupun di belahan bumi yang memiliki empat musim. Pada setiap iklim memiliki varietas masing-masing yang cocok untuk ditanam. Misalnya saja di iklim tropis seperti Indonesia, tidak semua varietas cocok untuk ditanam. Beberapa varietas tin yang sangat cocok di indonesia, bisa tumbuh subur dan berbuah secara produktif ;  Brown Turki, Green Yordania, Purple Yordania, Panachee,   Conadria, Red Israel, dll. Sedangkan untuk varietas yang berasal dari negara yg memilik 4 musim, jenis tin ini relatif membutuhkan perawatan khusus jika ditaman di iklim tropis.







Daun:


Daun berwarna hijau terang, tunggal, daunnya cukup besar dan ada yang berlekuk dalam (Menjari) sebanyak 3 atau 5 lobusPanjang Daun antara 12 sampai 25 cm (4,7 - 9,8  inci) dan lebar antara 10 sampai 18 cm (3,9 - 7,1 inci), tergantung varietas. Berbulu kasar pada permukaan atas dan lembut berbulu di bagian bawah.


Bunga Dan Buah :


Bunga Buah Tin memiliki Perbungaan yang kompleks terdiri dari struktur berdaging berongga disebut syconium, yang berjajar dengan bunga berkelamin tunggal banyak. Bunga tidak terlihat, karena mekar di dalam infructescence tersebut. Bunga tin tidak tampak karena terlindung oleh dasar bunga, sedangkan buahnya berukuran lonjong bulat berdiameter 3  hingga 5 cm. Kulit Buah muda memiliki warna hijau, dan bila sudah matang ada yang berwarna hijau, kuning, coklat, atau ungu (tergantung varietas), sedangkan daging buah memiliki karakteristik basah, lembut bila sudah matang dan berwarna coklat atau ungu (tergantung varietas). Di Indonesia Buah dapat terjadi sepanjang musim, sebanyak 3 sampai 4 kali per tahun. Buah Tin sebaiknya mematangkan sepenuhnya pada pohon sebelum dipetik. Buah yang matang akan sedikit lembut dan mulai menekuk pada pangkal buah. Buah Tin segar tidak dapat bertahan lama dengan baik setelah dipetik, dan dapat disimpan di kulkas selama hanya 2 - 3 hari. Beberapa varietas buah tin  lezat bila dikeringkan. Untuk mengeringkan buah tin membutuhkan 4 - 5 hari untuk kering di bawah sinar matahari dan 10 -12 jam dalam dehidrator. Buah tin kering dapat disimpan selama enam sampai delapan bulan.
       “Beberapa” varietas buah tin memiliki sifat pembuahan dengan sistem polinasi, yaitu satu pohon memiliki jenis kelamin sendiri sendiri, maksudnya ada pohon jantan dan betina, dan proses pembuahan di bantu oleh Lebah Khusus yaitu Lebah Blastophaga psenes dari keluarga Agonidae. Tapi banyak juga varietas yang dapat berbuah tanpa melalui sistem polinasi.

Pada dasarnya ada tiga jenis buah tin / buah ara secara umum:
  1. Caducous (Myrna) : Memerlukan penyerbukan oleh lebah Buah Tin dengan serbuk sari dari caprifigs untuk mengembangkan tanaman. Misalnya varietas : Calimyrna, Marabout, dan Zidi.
  2. Persistent (Umum) : Tidak perlu penyerbukan, buah berkembang melalui sarana parthenocarpic. Ini adalah Jenis BuahTin yang paling sering ditanam untuk perkebunan maupun tanaman penghijaun atau tanaman peneduh di halaman rumah. Misalnya varietas : Adriatic, Black Mission, Brown Turkey, Brunswick, Green Yordania, Purple Yordania, Conadria, dll.
  3. Intermediate (San Pedro) : Tidak perlu penyerbukan untuk mengatur tanaman Breva, namun perlu penyerbukan, setidaknya di beberapa daerah, untuk tanaman utama. Contohnya adalah Lampeira, Raja, dan San Pedro.


Sejarah :










                                                     Buah Tin (kiri), Telur (kanan)

Buah Tin adalah salah satu tanaman pertama yang dibudidayakan oleh manusia. Sembilan subfossil buah Tin dari jenis parthenocarpic berasal sekitar 9400 - 9200 SM ditemukan di desa Neolitik awal Gilgal I (di Lembah Yordania, 13 km sebelah utara Yerikho). Yang menemukan mendahului domestikasi gandum, barley, dan kacang-kacangan, dan dengan demikian dapat menjadi contoh pertama yang diketahui pertanian. Hal ini diusulkan bahwa mereka mungkin telah ditanam dan dibudidayakan dengan sengaja, seribu tahun sebelum tanaman berikutnya didomestikasi (gandum dan gandum hitam).
Buah tin juga sumber makanan umum untuk Roma. Cato the Elder, dalam bukunya De Agri Cultura, daftar beberapa strain buah tin tumbuh pada saat ia menulis buku itu: yang Herculanean Mariscan, Afrika,, Saguntine, dan Tellanian hitam (De agribisnis cultura, bab 8.). Buah digunakan, antara lain untuk menggemukkan angsa untuk produksi prekursor foie gras.
Buah tin juga dibudidayakan dari Afghanistan ke Portugal, dan dari abad ke-15 dan seterusnya, yang tumbuh di daerah termasuk Eropa. Pada abad ke-16, Kardinal Reginald Pole memperkenalkan pohon ara untuk Lambeth Palace di London.



Literatur :

Nabi Muhammad S.A.W bersabda : " Sekiranya aku katakan, Sesungguhnya buah yang turun dari Surga maka aku katakan, inilah buahnya (Pohon Tin), sesungguhnya buah surga tiada keraguannya.” (Hadits riwayat Abu Darba; Suyuti)." وَالزَّيْتُونِ وَالتِّينِ " : “Demi (buah) Tin dan (buah) Zaitun (Al-Qur’an ; At Tiin (سورةالتين) ).




Pemanfaatan :

Buah Tin dapat dimakan segar, dikeringkan/dijadikan kismis, atau dibuat selai, dijadikan campuran kue atau puding. Buah yang dipetik harus segera dimanfaatkan karena jika diluar lemari pendingin tidak dapat disimpan lama (mudah rusak).



Persebaran :

       Buah Tin secara luas tumbuh di seluruh rentang alam di Iran dan utara India, dan juga di seluruh wilayah Mediterania dan daerah-daerah lain di dunia dengan iklim yang sama, termasuk Louisiana, California, Oregon, Texas, South carolina, dan Washington di Amerika Serikat, Nuevo León dan Coahuila di timur laut Meksiko, juga Australia, Chili, Afrika Selatan, dan sekarang sudah masuk di INDONESIA, dan kabar baiknya ; beberapa varietas dapat tumbuh subur dan berbuah sepanjang musim di indonesia, seperti ; Brown Turky, Green Yordania, Purple Yordania, Conadria, dll. Buah Tin juga dapat ditemukan di iklim kontinental dengan musim panas, sejauh utara Hungaria.



Kultivar / Jenis Tin :

       Para ahli memperkirakan ada sekitar 700 varietas pohon tin di dunia, berikut varietas yang sudah diperkenalkan secara umum :


  • Green Jordan / Green Yordania  
  • Purple Jordan / Purple Yordania
  • Brown Turky
  • Conadria
  • Calimyrna
  • Palestin Khurtmani / Red Israel
  • Panachee
  • Italian White Genoa
  • Black Iscia
  • Black Mission
  • Negrone
  • Adriatik
  • Flander
  • Abicou
  • Grise saint jean
  • Noire de caromb
  • Pastilere
  • Daupine
  • Baujossete
  • Bellone
  • Madeline deuxsassion
  • Tena
  • Dll................


Perkembangbiakan :

       Perkembangbiakan pohon tin secara alami termasuk perkembangbiakan generatif, yaitu menggunakan biji. Selain dapat berkembangbiak dengan biji, pohon tin juga dapat dikembangbiakan dengan cara vegetatif, yaitu melalui Stek dan metode pencangkokan.



0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Modified By : Azzami | Go Green With Ficus Carica